• Hape gue RUSAK


    Hape itu bagaikan jantung bagi remaja-remaja jaman sekarang, termasuk gue.
    Gue bahkan cuma ninggalin hape kalo lagi di charger aja,
    selain dari itu hape juga kita gunain terus buat online.
    Pertama kali gue ngerasaain pake hape tuh ya saat-saat SMA,
    SMP gue masih sibuk mainan gundu, tajos, petak umpet atau main permainan tradisional lainnya.
    Gue pake hp terus sejak tahun itu sampai sekarang..
    Gue bahkan ngga perduli dengan beberapa gosip tentang dampak buruk radiasi hape kepada anu gue.
    Karna gue percaya hape gue ngga mungkin se-tega itu sama gue.
    jadi, kita tetap selalu bersama-sama.

    Banyak hal yang gue lakukan bersama-sama dengan hape itu.
    Seperti :
    jadi sesuatu yang paling dekat ketika kita sendirian
    jadi media paling ampuh buat PDKT
    internet browsing, bisa ngemig, mxit, nimbuz, bikin wap, bikin blog
    juga bisa jadi media bokep paling portable
    katika sedang berada di tempat nan indah, kita bisa foto-foto dengan hape itu lalu pamer sama temen-temen.
    ketika boring nunggu bis pulang kuliah (dulu sebelum gue pake motor,gue naik bis kuliahnya), kita bisa foto-foto atau sms-an dulu.
    temen boker paling asik
    juga jadi satu-satunya yang bisa ngebangunin gue tepat waktu kalo mau berangkat kuliah

    Semua pake hape..

    Semua karna hape...

    Tapi sekarang,
    Kayaknya hape gue semakin menunjukkan tanda-tanda menyebalkan.
    Dari dua minggu lalu ini hape udah tewas-tewas sendiri entah udah berapa puluh kali.
    Dan nampaknya di satu sisi retakan panjang pada display,
    dan keypad juga joystiknya banyak bekas-bekas goresan yang tidak wajar.
    Entah sudah sejak kapan dia disitu.

    Tadinya gue fikir, hape ini bukannya RUSAK Tapi SOAK,
    Karena masalahnya ada pada kualitas baterai yang sudah tidak mampu lagi untuk menghasilkan daya listrik.
    Tapi ternyata setelah gue ganti baterai barupun tetep sama aja.
    Setelah mengalami sejumlah penelitian,
    nampaknya masalah terletak pada hardwarenya.
    Sayangnya, gue ngga punya cukup perkakas mungil lagi untuk melakukan aksi pembongkaran penuh.

    Kemarin gue coba untuk membenturkan berkali kali hape nya karna ngga juga mau nyala.
    Tapi sami mawon.
    Bah... emang kali ini mahluk sudah waktunya di sejajarkan dengan para almarhum lainnya.
    Sekali lagi bah ... bah ... bah ...